my own road to home
Home    Info    Ask
About: fada faizah . 92-er . i love Allah <3
A piece of memories&#8230;

A piece of memories…

0 plays

"I won’t give up on us
Even if the skies get rough
I’m giving you all my love
I’m still looking up, still looking up..”

libur telah usai

halo halo, panum nya udah dimulai. brarti liburannya fix udah selese wooohh. tadi kelompok 6 tutorial kedapetan pemeriksaan abdomen, mata, sama THT. padahal semuanya uda perna loh, tapinya lupa semua ih payah deh. tapi asik kok, seru apalagi sekelas sama imik hehe. yah hari pertama sekolah lagi not bad laaah.

tapi tapi, kangeen deh sama rumah. kangen baca almatsurat brg2, main sama alia, makan masakan mba zahro, nonton tipi bareng2, dll. liburan kmaren beneran cepet bgt deh, santai2 mulu tiba2 uda selese aja. yang seru dari liburan adalah jalan2 sekeluarga ke hotel aston bogor, yang pastinya sangat langka dan jarang jalan2 lengkap gitu 14-14 nya. meskipun kebanyakan kegiatan disana cuman nontonin adek2 renang hahahha. trus makan duren dan jalan2 sama uming, ketemu temen bule-nya yg benci kpop, nginep di rumah arina bareng pu basya, jalan2 ke dufan. dan yg paling berkesan juga pas liburan kemarin adalah, liat pelangi yang indaaaahh banget di rumah bareng keluarga tersayang wwwww

bismillah deh, menuntut ilmu setinggi langit-langit kamar. eh setinggi langit maksudnya~~ hahah dan dari kemarin2 banyak baca buku dan novel yang bagus2 juga jadi yah seneng deh! apalagi uda nonton lupus, gi joe dan makan sushi. ehtapi gak boleh boros ah, besok2 bawa minum biar hemat. #iniapasih

udah yaa~~

Terima Kasih, 고마워요..

Kadang, kita gak harus jadi orang lain buat bisa tau seberapa berat masalah yang dia alami, seberapa sakit rasanya ditinggal orang yang disayang dan sebagainya. Oke pasti rasanya gak akan sama, tapi kurang lebih kita bisa tahu dan belajar dari pengalaman orang lain, dari apa yang dirasakan orang lain..

Mungkin sama kayak kebanyakan orang di dunia ini, aku juga pernah ngerasa stres, kesel, putus asa sama dunia dan rasanya pingin mati aja. capek dengan masalah yang gak abis-abis, sehingga berfikir kalau mungkin dengan mati semuanya bisa selesai. Aku rasanya bisa paham kenapa orang pingin bunuh diri. Masalah yang dialamin tiap orang emang beda-beda, dan aku juga tau kalo di suatu tempat disana masih banyak orang dengan masalah yang jauh lebih besar, rasa sakit yang jauh lebih hebat, rasa putus asa yang gak habis-habis. Aku yakin masalah aku gak ada apa-apanya dibanding mereka di luar sana..

Dan satu juga yang aku tau, biar seputus-asa kayak gimana, biar aku mau nangis, marah mencak-mencak dan stres kayak apa, aku tau kalo pada akhirnya aku gak akan bunuh diri. Aku tau kalo aku akhirnya bakal balik lagi, bakal baik-baik aja. Kenapa? Jawabannya cuma satu. Karena aku masih percaya sama Tuhan, karena aku tahu Allah yang ngerencanain semuanya buat aku, karena Allah sendiri yang bilang kalau sesudah kesulitan ada kemudahan, dan karena Allah juga udah seringkali beritahu kalau Dia satu-satunya tempat untuk berserah dan memohon pertolongan dari segala masalah (eh..lebih dari satu). Karena aku tau kalo aku bunuh diri, harga apa yang bakal aku bayar. Dan aku berterima kasih karena tau semua itu..

Dulu pas aku kecil, aku suka heran kenapa banyak orang yang bunuh diri. Dan sekarang, pas aku udah besar (ihiy) rasa heran itu berubah jadi rasa kasihan. Kasihan karena orang-orang yang bunuh diri itu pada akhirnya memilih untuk bunuh diri, pada akhirnya membiarkan keputusasaan yang menang, dan pada akhirnya memilih untuk tinggal di neraka. naudzubillahi min dzalik..

Aku masih suka sedih, kalo baca berita atau tau masalah orang lain yang bikin dia stres (inget masalah sendiri woy). Sedih banget rasanya, kemarin baca berita seorang nenek yang gantung diri karena enggak bisa bayar listrik. Dunia ini emang bener bener nyeremin.. dan pagi ini suatu masalah orang lain (KEPO) nyadarin aku lagi kalo emang aku gak tau apa-apa tentang dunia ini. Hidup aku indah, jauhh lebih indah dari kebanyakan orang yang buat bayar listrik aja sulit, yang dibully dan nyoba bunuh diri tiap hari, yang enggak merasakan kasih sayang bahkan dari keluarganya sendiri. Itu semua bukan cuman ada di buku dan film lho. Seperti kata orang, kehidupan asli itu jauh lebih mencengangkan dari di pilm-pilm. jauh lebih kotor dari cerita perebutan harta warisan di sinetron.. Masalah orang yang di luar keliatan bahagia, siapa yang tau? Siapa yang tau dibalik orang yang bandel dan nyebelin di luar, apa yang udah dia alamin? Sedangkan aku, apa sih masalah aku? TA? UAS? gak ada apa-apanya. Alhamdulillah aku masih bisa makan enak, masih bisa bayar listrik (bukan aku yang bayar), bisa seneng-seneng sama temen-temen, masih bisa nulis-nulis ga jelas di tumblr. Dan terutama karena aku ngerasa bakal bisa atasin semua masalah, karena aku percaya sama Allah, karena aku tau Allah bakal bantu aku. Seperti quote yang aku baca tadi pagi, Life is fragile, so thats why we need to pray.

Intinya pagi ini aku sadar betapa besar harusnya rasa terima kasih aku ke Allah SWT. Karena aku masih dikasih nikmat untuk ngerasain gimana rasanya punya Allah yang selalu bisa dijadiin tempat kembali.. Ibaratnya, ini rasa yang enggak bisa dibeli dengan apapun, ini rasa yang gak semua orang punya, ini rasa yang begitu berharganya that i wont ever trade it with anything in this world.. Begitu indah, begitu berharga, perasaan yang menghubungkan antara seorang hamba dengan Tuhannya, seorang manusia dengan Penciptanya.. Terima Kasih.. Terima Kasih.. Terima Kasih untuk perasaan ini.. Aku harap orang-orang di luar sana bisa ikut merasakan nikmatnya punya perasaan seperti ini.. Terima Kasih..

고마워요, 너무 거마워요.. 그런 개대 사랑이, 난 고마울 뿐이죠..

hijabiz:

“Sins destroy the heart the same way poison destroys the body.”
[Ibn Qayyim]

hijabiz:

“Sins destroy the heart the same way poison destroys the body.”

[Ibn Qayyim]

(via islamic-quotes)


“Sincerity is a secret between Allah and His servant which not even the angels know so as to record it, nor does satan know so as to corrupt it, nor is the desire aware so as to influence it.”
— Junayd al-Baghdadi

“Sincerity is a secret between Allah and His servant which not even the angels know so as to record it, nor does satan know so as to corrupt it, nor is the desire aware so as to influence it.”

— Junayd al-Baghdadi

(Source: sazlishah, via islamic-quotes)

GALAU

Galau kayaknya adalah perasaan yang terus menghantui beberapa bulan terakhir ini. Bukan, bukan galau cinta-cintaan koq. Ini lebih ke galau kehidupan, cieh, ya galau masa depan gitu lah. Galau gak punya duit, galau TA belom beres, galau ujian dan tugas-tugas, galau nanti ko-ass gimana, galau karena pengen berubah tapi susah, yah pokoknya macem-macem deh.

Kalo aku bilang sekarang lagi gak ada duit, temen-temen kayanya beranggepan aku lebay padahal itu beneran loh, sekarang duit aku lagi bener-bener minim dan banyak investasi utang sana-sini. huhu padahal ga mau juga kayak begini, tapi gimana dong beneran di atm ga ada duit, orang rumah juga gak punya duit. bener2 sempet stress karena masalah duit ini, karna sebelumnya ga pernah ngerasa yang sampe kaya begini. Sempet mikirin harus kerja apa biar ada tambahan duit, tapi galau banget serius. Mau jualan, ya mau-mau aja sih, tapi jualan apa enaknya? Lagian sebenernya aku gak gitu suka sama jual menjual, coba jual diri boleh ya #eh. hahaaha. terus mau kerja part-time, dimana? emang nanti bakal sempet, gak ribet? yaa kalo mau nyari yang gak ribet ya susah lah.. Terus mau ngajar? pingin sih, beneran pingin, tapi ngajar apa ngajar siapa? huuu pokoknya galau berat gara-gara masalah duit ini..

kemarin jumat aku sempet ikut taklim walaupun telat, tapi alhamdulillah aku bersyukur banget udah ikut. seenggaknya taklim itu ngasi pencerahan lah buat aku. taklimnya tentang tazkiyah nafs gtu, gak ngerti juga artinya apa gak ikut dari awal. tapi pokoknya, isinya jleb maknyus deh buat aku. disitu diingetin lagi tentang sholat, pentingnya solat, penting dan sulitnya menghadirkan khusyuk dalam solat. aku setuju banget, susah bangett mau khusyuk kalo pikiran lagi buanyak banget, ga banyak aja susah. sekali lagi, diingetin kalo khusyuk itu adalah pekerjaan hati, bukan otak. dan diliatin video imam masjid di masjidil haram, subhanallah… bahkan baru sampe alfatihah ayat “iyya kana’budu wa iyya kanasta’in” aja beliau udah nangis saking khusyuk dan menghayatinya. Hanya kepadaMu lah kami menyembah, dan hanya kepadaMu lah kami memohon pertolongan…. ayat yang bener2 maknyus cetar membahana banget huhhu. sekali lagi aku kayak diberitahu, apapun masalah aku sebesar apapun itu minta tolongnya ya ke Allah…. mantap..

terus juga dikasitau hal-hal yang perlu kita hindarin, salah satunya banyak makan. WOW. menurut aku ini bener banget, kenapa ya, soalnya aku selama ini suka banget makan dan banyakk banget makan lah nambah lah nyemil lah padahal sebenernya makan itu seperlunya aja. terus pokoknya dikasi tau ini-itunya, tapi aku lupa gak nyatet saking terkesimanya. kalo ga salah sih, banyak makan ningkatin nafsu gitu (?) atau apa ya? ah lupa ah. intinya aku bertekad ga mau berlebihan lagi sekarang kalo makan, bukan karena pengen diet ato apa, tapi ya buat menghindar aja (dari apa? haha). kalo ternyata entar kurusan ya Allah ya Alhamdulillah banget lah ya. hwahaha

selain itu, juga dibahas tentang.. ketenangan hati. sebenernya ini ada hubungannya sih sama solat khusyuk tadi. tambahannya pokoknya ya kalo hati gelisah gtu2 obatnya apa? pastinya al-quran. dan umat jaman sekarang lebih suka dengerin musik daripada baca al-quran. JLEBBB untuk kesekian kalinya. huwahuwahuwa nah ini dia yang tadi aku bilang pingin aku ubah tapi susah bangets. dengerin musik. Kalo dibilang yang menenangkan hati itu al-quran, aku setuju banget. udah terbukti juga berkali-kali kalo lagi gelisah dengerin musik tuh tambah gelisah, tapi kalo ngaji jadi tenang gitu. Tapi masalahnya, dari dulu aku sukaa banget sama yang namanya dengerin musik ini. dari dulu udah brapa kali coba setop, akhir-akhirnya balik lagi. bahkan aku nulis ini juga sambil dengerin musik. huaaa ini aku belom nemu solusinya. sekarang sih lagi berusaha ngurangin, bismillah deh……..

emm sementara segini dulu deh. masih banyak galau-galau yang lain, tapi nulis sebegini aja buat aku ga gampang lohh hahaha semoga besok-besok (kapan?) bisa dilanjutin. terutama yang tentang galau masa depan tuh. udah dulu deh yaaaa wassalam!


“Allah sometimes gives and sometimes takes. He is sometimes pleased and sometimes displeased with our deeds. Whether a thing is beneficial or harmful to me, I will remain firm in my belief and remain thankful to my Creator.”
— Prophet Ayub (a.s)

“Allah sometimes gives and sometimes takes. He is sometimes pleased and sometimes displeased with our deeds. Whether a thing is beneficial or harmful to me, I will remain firm in my belief and remain thankful to my Creator.”

— Prophet Ayub (a.s)

(Source: sazlishah, via islamic-quotes)

islamic-quotes:

Death

islamic-quotes:

Death

(Source: blvcknvy)

huks. huks.

akhir2 ini banyak banget yg bikin sedih.

banyaak banget.

ga ngapa2in tpi rasanya capek. tidur tp tetep ngantuk. tugas2 terbengkalai. waktu terbuang sia-sia. udah beberapa minggu ga liqo. pusing mikirin TA. duit abis buat tralala trilili. ibadah sunnah jarang banget, solat 5 waktu aja ga tepat waktu.

harus banget berubah. uda banyak diingetin Allah; kalo kematian itu bisa datang kapan aja, kalo waktu itu ga bisa balik lagi, kalo jauh dari Allah itu ga akan ngerasa tenang.

“Maka celakalah bagi mereka yang keras qalbunya dari berzikir kepada Allah. Mereka berada dalam kesesatan yang nyata.” (az-Zumar: 22)

bismillahiallahuakbaaaaaar

"Spin Madly On" theme by Margarette Bacani. Powered by Tumblr.